Esai Kehidupan (22)

Bagi pemerhati kehidupan, minggu – minggu ini adalah sebuah pembelajaran yang sangat menarik. Tontonan kehidupan yang apik. Walau tampak menjengkelkan atau bahkan membingungkan bin membosankan bagi sebagian orang. Intinya adalah pertarungan antara kebenaran dan kebathilan dengan aktor dan peran yang harus dilakoninya masing – masing. Layaknya panggung sandiwara, pengunjung dan penonton boleh bercerita, berkomentar dan menebak – nebak cerita selanjutnya.

Dalam sejarah manusia, keadaan seperti ini sudah ada sejak jaman dahulu kala. Sejak Adam diturunkan di dunia. Sejak kala bendu. Dengan berbagai bentuknya, wajah kebaikan selalu bertarung dengan wajah buruk rupa kejahatan. Dan semua pun tahu bahwa kebenaran pada akhirnya tampil sebagai pemenang. Dengan berbagai korban dan lika – liku skenarionya.

Dalam kisah pewayangan, Barata Yudha misalnya, digambarkan dengan rancak dan mulus pertarungan Pendawa dan Kurawa. Pandawa merupakan representasi dari kebenaran dengan segala penderitaan dan kesengsaraan yang harus dihadapinya selama hidup, guna memperoleh kembali haknya sebagai pewaris tahta negeri Astinapura. Beribu kebohongan, tipu daya dan sejuta kelicikan harus dihadapinya untuk mencapai kebahagiaan lagi pada akhirnya. Sedangkan Kurawa adalah golongan yang berperan sebagai orang jahatnya. Pada kebanyakan seri dia selalu digambarkan glamour, menang dan menang dengan berbagai keculasan dan kepongahannya, sampai pada akhirnya perang Barata Yudha yang menentukan itu semua. Di padang Kuru Setra semua terjadi. Akhirnya Kurawa bertekuk lutut dan pendawa keluar sebagai pemenangnya. Sebuah perjalanan panjang dan melelahkan.

Begitu juga cerita seri Ramayana. Pertarungan Rama – pangeran yang ganteng dan kalem - dibantu pasukan kera yang dipimpin Hanoman dengan Rahwana dari golongan raksasa dan berjuta pasukannya, juga simbol kebajikan melawan kejahatan. Rama sebagai orang teraniaya oleh Rahwana yang merebut istri tercintanya Shinta. Akhirnya Rahwana pun kalah dan sang Rama keluar sebagai pemenang. Pemicu keributan ini tak lain adalah rebutan istri. Epic - epik ini begitu melegenda yang merupakan sebuah hukum alam yang akan terus terjadi dari waktu ke waktu dengan berbagai versi dan bentuknya. Kita tidak persis tahu.

Di dalam Kitab Quran pun Allah tak kurang memberikan gambaran dan contoh yang bertebaran sebagai pembelajaran bagi kita umat manusia. Mulai dari Nabi Nuh AS, bagaimana ia bertarung melawan kaumnya untuk menegakkan kalimat Allah. Atau Nabi Ibrohim AS, yang harus melawan Raja Namrud penyembah berhala. Demikian juga Nabi Musa yang harus meladeni si Gemblung Firaun dalam menegakkan kalimat tauhid. Dan tak kalah hebatnya bagaimana sejarah Nabi Muhammad SAW dalam memperjuangkan dan menegakkan panji – panji islam. Berulang, berulang dan berulang. Terus menghiasi sepanjang jaman.

Nah, kembali pada cerita cicak vs buaya yang tengah ngetrend saat ini, apapun gambarannya, bagaimanapun melukiskannya ia tetaplah bentuk lain pertarungan baik dan buruk. Benar dan salah.  Layaknya cerita David and Goliath atau dalam quran cerita Nabi Dawud melawan Jalut. Sesuai dalilnya, kebaikan pada akhirnya akan menang. Allah berfirman; “Dan katakanlah: "Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap." Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap.” (QS al-Israa 81).

Yang perlu kita pahami bahwa tidak ada yang datang dengan tiba – tiba dan tanpa usaha. Setiap langkah untuk menuju kebaikan dan kebenaran selalu butuh perjuangan untuk menghadapinya. Dalam berbagai kasus, bahkan butuh pengorbanan jiwa dan raga yang tidak sedikit jumlahnya. Maka ketika saya suka berlama – lama memandangi TV mengikuti perkembangan kasus cicak vs buaya ini, selalu saja istri sewot dan walk out tanda tak setuju. Katanya, “Gitu aja kok ditonton, tambah stress. Mbok yang lain saja.”

Saya selalu diam, nggak menjawab. Dan sering mengalah memindah channel. Buat saya kenapa saya selalu menyimaknya? Adalah alasan pembelajaran. Allah berfirman;”Telah sempurnalah kalimat Tuhanmu (Al-Quran) sebagai kalimat yang benar dan adil. Tidak ada yang dapat merobah - robah kalimat-kalimat-Nya dan Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS al- An’am 115). Juga dalam perkembangannya banyak melihat ibarat – ibarat yang telah tersebut dalam hadits mengenai tanda – tanda akhir jaman. Seperti orang yang gampang mengucapkan sumpah - serapah, dengan entengnya menyebut Demi Allah, Demi Allah hanya untuk pembelaan yang belum tentu tahu kebenarannya. Bahkan nggak diminta sumpah, malah nyerocos bersumpah. Proses selalu lebih menarik, dibanding dengan hasil akhirnya. Dan di situlah pembelajaran yang sempurna, terlepas apapun hasilnya nanti sesuai dengan kehendak dan titah Yang Maha Kuasa.
 
Oleh :Ust.Faizunal

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII