Don’t ask how many fruits you can pick, but ask how many seed you can spread.

Don’t ask how many fruits you can pick, but ask how many seed you can spread
(Jangan tanyakan berapa banyak buah yang dapat kamu petik, tapi tanyakanlah berapa biji yang dapat kamu tanam.)

‘Sebaik baik kamu adalah yang lebih banyak memberikan manfaat kepada sesama manusia.’ (Al-Hadist)

Di dunia ini dipenuhi dengan ketergantungan, sebab kuasa Allah pada semesta. Ada yang lemah ada yang kuat, ada yang kecil ada yang besar. Yang lemah bergantung pada yang kuat, tapi yang kuat pun bergantung pada yang lemah. Sama halnya dengan hal yang besar, yang besar bergantung pada yang kecil dan sebaliknya. Banyak sekali contohnya, seperti tidak akan ada murid kalau tidak ada guru, dan sebaliknya, tidak akan ada guru kalau tidak ada murid.

Semua makhluk di dunia ini diberikan peran oleh Allah sesuai dengan kedudukannya. Semua bisa memberikan manfaat pada yang lain, yang dalam ilmu biologi disebut simbiosis mutualisma. Tanpa memandang derajat, semua bisa berbuat kebaikan untuk yang lain. Demikian juga dalam kehidupan kita manusia. Sebagai manusia, dulu kita berawal dari tidak ada, lalu lahir sebagai bayi, kemudian menjadi anak anak, meningkat lagi menjadi remaja, dewasa dan menjadi tua kemudian tiada. Sebagai bayi kita bergantung pada bapak dan ibu kita, tetapi setelah baligh ketergantungan itu harus segera kita akhiri. Jangan berharap terus kita akan mendapat kebaikan kebaikan dari orang lain sebagaimana kita bayi dulu, tapi berpikirlah untuk menanyakan berapa banyak kebaikan kita yang akan dan telah kita tanam, kita berikan kepada orang lain.

Secara logika masih sangat wajar, jika yang lemah bergantung terus pada yang kuat. Demikian juga kita, karena masih merasa muda punya prinsip tergantung terus pada kedua orang tua. Belum berpikir untuk berbuat yang baik. Itu wajar, tapi kapankah kita mulai menanam kebaikan pada yang lain. Sebagai anak bisa kita mulai dengan toat kepada orang tua. Nurut dan menyadari akan kemampuan kedua orang tuanya. Belajar yang tertib, ngaji yang rajin dan membantu sebisa mungkin tugas orang tua. Sekolah yang rajin, tugas tugas dikerjakan dan bergaul dengan teman teman yang baik . Karena kita belum bisa, maka kita tidak malu untuk belajar, menjadi murid. Tidak malu bertanya karena saatnya nanti kita akan mengajar, menjadi guru. Karena kita masih muda, kita menghormat pada yang tua. Dan masih banyak lagi yang bisa kita perbuat sebagai amal kebaikan kita pada yang lain. Caranya dengan mengetahui dan mempelajari akan hak hak dan kewajiban kita. Tanamkanlah kebaikan sebanyak banyaknya, sekecil apapun amal kebaikan itu, seperti membuang duri di jalan, menyingkirkan kotoran dll. Ingatlah cerita tukanq sapu masjidnya Rosul. Dibandingkan dengan sahabat sahabat yang lain, yang ahli perang, ahli ilmu, sepertinya tukang sapu itu tak berharga. Sampai sampai ketika matipun Rasul tidak diberitahunya. Tetapi apa kemudian, begitu Rasulullah tidak menjumpainya, Rasul menanyakannya, dan setelah diberi tahu tentang kematiannya, Rasulpun menanyakan kuburannya dan sholat di sampingnya. Begitu berharganya sebuah kebaikan yang dikerjakan sesuai dengan kemampuannya.
‘Allah tidak memaksa kepada diri seseorang kecuali apa apa yang kuat baginya.’ (Q.S. Al Baqoroh: 282 )

Sumber :Ustadz.Faizunal Abdillah (Dari catatan CAI 90-an).

 

Don’t ask how many fruits you can pick, but ask how many seed you can spread
(Jangan tanyakan berapa banyak buah yang dapat kamu petik, tapi tanyakanlah

berapa biji yang dapat kamu tanam.)

‘Sebaik baik kamu adalah yang lebih banyak memberikan manfaat kepada sesama

manusia.’ (Al-Hadist)

Di dunia ini dipenuhi dengan ketergantungan, sebab kuasa Allah pada semesta. Ada

yang lemah ada yang kuat, ada yang kecil ada yang besar. Yang lemah bergantung

pada yang kuat, tapi yang kuat pun bergantung pada yang lemah. Sama halnya dengan

hal yang besar, yang besar bergantung pada yang kecil dan sebaliknya. Banyak

sekali contohnya, seperti tidak akan ada murid kalau tidak ada guru, dan

sebaliknya, tidak akan ada guru kalau tidak ada murid.

Semua makhluk di dunia ini diberikan peran oleh Allah sesuai dengan kedudukannya.

Semua bisa memberikan manfaat pada yang lain, yang dalam ilmu biologi disebut

simbiosis mutualisma. Tanpa memandang derajat, semua bisa berbuat kebaikan untuk

yang lain. Demikian juga dalam kehidupan kita manusia. Sebagai manusia, dulu kita

berawal dari tidak ada, lalu lahir sebagai bayi, kemudian menjadi anak anak,

meningkat lagi menjadi remaja, dewasa dan menjadi tua kemudian tiada. Sebagai

bayi kita bergantung pada bapak dan ibu kita, tetapi setelah baligh

ketergantungan itu harus segera kita akhiri. Jangan berharap terus kita akan

mendapat kebaikan kebaikan dari orang lain sebagaimana kita bayi dulu, tapi

berpikirlah untuk menanyakan berapa banyak kebaikan kita yang akan dan telah kita

tanam, kita berikan kepada orang lain.

Secara logika masih sangat wajar, jika yang lemah bergantung terus pada yang

kuat. Demikian juga kita, karena masih merasa muda punya prinsip tergantung terus

pada kedua orang tua. Belum berpikir untuk berbuat yang baik. Itu wajar, tapi

kapankah kita mulai menanam kebaikan pada yang lain. Sebagai anak bisa kita mulai

dengan toat kepada orang tua. Nurut dan menyadari akan kemampuan kedua orang

tuanya. Belajar yang tertib, ngaji yang rajin dan membantu sebisa mungkin tugas

orang tua. Sekolah yang rajin, tugas tugas dikerjakan dan bergaul dengan teman

teman yang baik . Karena kita belum bisa, maka kita tidak malu untuk belajar,

menjadi murid. Tidak malu bertanya karena saatnya nanti kita akan mengajar,

menjadi guru. Karena kita masih muda, kita menghormat pada yang tua. Dan masih

banyak lagi yang bisa kita perbuat sebagai amal kebaikan kita pada yang lain.

Caranya dengan mengetahui dan mempelajari akan hak hak dan kewajiban kita.

Tanamkanlah kebaikan sebanyak banyaknya, sekecil apapun amal kebaikan itu,

seperti membuang duri di jalan, menyingkirkan kotoran dll. Ingatlah cerita tukanq

sapu masjidnya Rosul. Dibandingkan dengan sahabat sahabat yang lain, yang ahli

perang, ahli ilmu, sepertinya tukang sapu itu tak berharga. Sampai sampai ketika

matipun Rasul tidak diberitahunya. Tetapi apa kemudian, begitu Rasulullah tidak

menjumpainya, Rasul menanyakannya, dan setelah diberi tahu tentang kematiannya,

Rasulpun menanyakan kuburannya dan sholat di sampingnya. Begitu berharganya

sebuah kebaikan yang dikerjakan sesuai dengan kemampuannya.
‘Allah tidak memaksa kepada diri seseorang kecuali apa apa yang kuat baginya.’

(Q.S. Al Baqoroh: 282 )

Sumber :Ustadz. faizunal Abdillah (Dari catatan CAI 90-an).

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • Guest - diana rizqi

    :D bisa menjadi tambahan nasehat untuk calon caberawit saya nantinya. jazzakallahu khiro

    0 Like
  • Guest - taufiq rohman

    tiada kata henti untuk terus berbuat baik

    0 Like
  • Guest - Abul salam

    JazaakaALLOHU choiron ustadz Terus amar ma.ruf nahi munkar mudah mudahan ALLOH selalu paring barokah

    0 Like
  • Guest - sarPlus

    Mudah2an Allah paring kebarokahan,dan bisa mengingatkan saya utk berbuat baik setiap waktu.ajzk

    0 Like
  • :love: <br />ajzk, Nasehat Pak Ustad sangatlah bermanfaat untuk memotivasi dalam rangka Fastabiqul Khoirot :idea: :-)

    0 Like
  • Guest - dondee

    :D alhamdulillah jaza kumullohu khoiro Pak ustad. Artikle ini membuat saya semangat kembali <br /> Pak ustad saya boleh request artikle menyangkut bab pencapaian cita2 yang mulia ?

    0 Like
  • Guest - arie

    subhanalah, nasehatnya sangat mengena pada saya.,ajkk.. .

    0 Like
  • Guest - sutekno tanojo

    Setuju dengan anda, pak ustadz, ini adalah nasehat yang gampang dicerna dan insya Alloh, anak-anak kitapun bisa membaca, mengerti, memahami dan melakukannya! Ringan tapi berbobot! dan, Mugo2 Alloh paring manfaat lan barokah!

    0 Like
Powered by Komento
FaLang translation system by Faboba