Guru Harus Tanggap Perubahan Zaman

menghormati guru

Jakarta (1/10). Memasuki era digital pola hubungan antara guru dan anak didik berubah. Jika dahulu guru menjadi pusat ilmu pengetahuan anak didik, kini lewat perkembangan teknologi informasi kedudukan guru hanya sebagai fasilitator. Anak didik bisa belajar dari mana saja berkat internet dan media sosial.

Internet seperti pisau bermata dua. Ketika bangsa ini menghadapi masalah dunia pendidikan, internet menjadi solusi juga pangkal kerusakan generasi muda. Walhasil, guru tetap menjadi bagian utama dunia pendidikan. Pemikiran inilah yang muncul dalam Focus Group Discussion (FGD) yang digelar DPP LDII.

FGD bertema “Mewujudkan Kualitas SDM dengan Menyiapkan Generasi Unggul Berkarakter” dihadiri oleh Edi Winarto Sekjen Asosiasi Media Digital Indonesia, Profesor Furqon Rektor Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), Qudrat Nugraha Sekjen Persatuan Guru Republik Indoensia (PGRI), dan DR Basseng Wakil Sekretaris Umum DPP LDII.

Dalam pertemuan itu, Edi Winarto mengakui dampak internet terhadap lunturnya marwah guru. Menurutnya, generasi yang lahir antara tahun 2000 – 2016 lebih banyak dipengaruhi oleh revolusi digital. Di era ini muncul perubahan luar biasa pada karakter anak. Anak lebih cerdas akibat  mendapat asupan informasi dari media digital seperti smartphone, komputer yang terhubung ke internet, dan sebagainya. Setiap waktu mereka mengakses media sosial.

“Era revolusi digital akan menyebabkan efek negatif jika kita tidak mencegah dan menyikapinya. Negara China dan Rusia telah membuat benteng. Di level dunia, Indonesia ranking tinggi pengguna Twitter. Media sosial seperti Twitter mampu mempengaruhi persepsi masyarakat,” ujarnya.

Ketika mengakses internet dan media sosial, anak didik memperoleh banyak informasi yang bisa mengubah pola pikir mereka. Edi menyayangkan, interaksi guru sebagai teman bagi anak didik sangat sulit untuk diaplikasikan. Ada jarak antara guru dan anak didik. Edi berharap agar guru bisa mengikuti perkembangan zaman. “Guru harus menganggap anak didik sebagai partner yang sejajar karena jika mendoktrin dan mendikte, khawatir akan terjadi perlawanan serta kiritik dari anak didik,”ujarnya.

fgd ldii guru

Di sisi lain, Profesor Furqon menambahkan bahwa ada cara pengajaran atau pedagogi yang hilang dari bangsa Indonesia kini. Hubungan guru dan anak didik yang tidak selaras mengakibatkan marwah dan wibawa guru di mata masyarakat hilang. Pendidikan karakter harus digalakkan dalam dalam kehidupan manusia.

“Secara institusional dan berjamaah moral Indonesia sudah dirusak. Karakter adalah cermin keadaan qolbu atau hati dan pikiran. Jika qolbu sehat, karakternya akan bagus. Ada komponen karakter yaitu kesadaran sebagai makhluk dan hamba Tuhan, kasih sayang, dan rasa cinta tanah air,” ujarnya.

Furqon menegaskan agar pendidikan karakter berhasil, pedagogi spiritual harus ditanamkan. “Pendidikan harus melibatkan Allah SWT, jangan hanya melibatkan guru dan media dengan cara berdoa sebelum mengajar. Seperti Imam Al-Ghazali yang didoakan gurunya, ia berhasil menjadi imam besar,” ujarnya

Pedagogi spiritual juga juga harus berdasarkan prinsip kasih sayang. Guru harus mengajar dengan penuh kasih sayang kepada anak didik. Guru harus memberikan keteladanan yang tidak hanya diucapkan dalam kata, akan tetapi harus selaras dengan perbuatan. Prinsip rahmaniah, pendidikan harus didasarkan kasih sayang. Guru mengajar karena sayang kepada anak didiknya. Lalu Uswatun Hasanah atau keteladanan, tidak bisa hanya dicuapkan kata kata dan harus dibuktikan dengan perbuatan.

Perubahan terus terjadi dan cara mempersiapkan pendidikan bagi generus masa depan tidak sama dengan generasi tua. Furqon menegaskan, pendidikan bukan hanya mempersiapkan ekonomi dan profesionalitas Sumber Daya Manusia (SDM), tapi juga mempersiapkan manusia secara sosial dan moral.

 

 

 ldii basengGerakan Menghormati Guru

Ada perubahan yang signifikan dari zaman dulu hingga zaman sekarang.  Qudrat Nugraha menjelaskan jika kini alokasi anggaran pendidikan pada Anggaran Pendapatan Belanja Nasional (APBN) mencapai 20 persen tidak akan menjamin kesuksesan pendidikan.

“Kurikulum di negara-negara maju tidak secanggih di Indonesia. Seharusnya komponen kurikulum saat ini memang cukup mapan. Pendidikan itu menciptakan manusia yang bisa bersaing di zamannya. Seperti itulah pendidikan dan rohnya pendidikan adalah guru,” ujarnya.

Maka LDII menginisiasi “Gerakan Menghormati Guru” sebagai reaksi terhadap lunturnya marwah guru. Wakil Sekretaris Umum DPP LDII Basseng menyatakan kepada para peserta FGD, persepsi masyarakat dalam gerakan menghormati guru jangan hanya berhenti pada  murid menghormati guru. “Seharusnya menteri ikut menghormati guru, pengusaha dan media, ormas, dan guru,” ujarnya

Untuk mewujudkan “Gerakan Menghormati Guru” Basseng mengemukaan dua hal, yaitu upaya interinsik dari guru dan upaya eksterinsik dari anak didik, masyarakat, dan pemerintah. Pada upaya interinsik, guru jangan hanya menuntut dari pemerintah dan masyarakat. Guru harus mengembangkan karakter, mengajarkan disiplin, dan sabar.

Guru juga harus mengajarkan kebajikan dan tahu batas-batas kebajikan. Hal-hal yang bersifat karakter juga harus dipraktekan. “Mengajarkan kesuksesan di atas penderitaan orang lain adalah bukan kebajikan,” ujarnya

Guru juga harus mengembangkan kompetensi kinerjanya. Pada masa yang akan datang, akan banyak fenomena baru yang muncul seperti perkembangan teknologi yang memunculkan banyak media pembelajaran. “Guru harus menjadi expert di bidangnya. Guru harus menguasai bagaimana sistem otak pada anak didik bekerja agar bisa menangkap ilmu pengetahuan. Penguasaan terhadap teknologi adalah keniscayaan,” ujar Basseng menambahkan.

Pada upaya eksterinsik, pemerintah perlu mengembangkan sistem pendidikan yang tidak transaksional, tidak cukup 20 persen alokasi anggaran APBN pada pendidikan. Masyarakat juga perlu memberikan insentif sosial ketika insentif finansial yang didapat dari guru kurang layak. “Ada kebanggaan ketika masyarakat menghormati guru. “Banyak guru jaman dulu meski tidak mengejar finansial namun tetap terhormat dimata masyarakat,” ujarnya

Basseng di akhir FGD menyimpulkan beberapa hal. Menurutnya, strategi terbaik mempersiapkan masa depan adalah mempersiapkan generasi pembelajar. Saat ini pengetahuan ada di mana-mana. Orang yang cepat menjadi pembelajar akan menjadi sukses. “Gerakan menghormati guru akan melahirkan generasi muda dengan karakteristik learner competent dan pedagogi spiritual,” ia menyimpulkan. (Khoir/LINES)

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII