Denny Indrayana: Indonesia Bukan Negara Gagal

diskusi kebangsaan bersama deny indrayana

JAKARTA (Pos Kota) – Wakil Menteri Hukum dan HAM Danny Indrayana membantah Indonesia akan menjadi negara gagal. Sebab banyak kemajuan yang telah dicapai tapi kurangnya pemberitaan tentang perbaikan yang telah dicapai pemerintah sehingga ada yang berpendapat Indonesia akan menjadi negara gagal.


Itu disampaikan Danny saat berbicara pada Diskusi Kebangsaan Menumbuhkan Kesadaran HAM dan Mewujudkan HAM yang Berkeadilan di kantor DPP Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII), Jakarta, Selasa. Acara itu, dibuka Ketua Umum LDII Abdul Syam.
Danny mencontohkan tentang adanya penilaian, bahwa pemberantasan korupsi di Indonesia jalan di tempat. “Itu tidak benar dan pendapat itu tidak adil karena di era pemerintahan sekarang mantan menteri dan kepala daerah yang ditahan,” papar dia. Ia mengakui pendapat bahwa pemerintah gagal dalam memberantas korupsi tidak terlepas karena faktor pemberitaan media massa yang terus memberitakan masalah korupsi, sehingga ada kesan praktik korupsi semakin banyak.
“Padahal dulu korupsi juga banyak hanya tidak ada pemberitaan karena tidak adanya kebebasan pers, sehingga ada kesan bahwa praktik korupsinya pada era sebelumnya tidak ada. Saya mempunyai asumsi dulu korupsi lebih banyak tapi tidak terberitakan seperti sekarang.,” katanya.
Ia mengatakan sebetulnya kalau kita melihat Indeks Persepsi Korupsi (IPK) untuk negara-negara ASEAN saja sejak Tahun 2004-2010, IPK Indonesia mengalami kemajuan, yaitu dalam enama tahun ada kenaikan 0,8 poin, angka seperti itu memang terkesan kecil tapi tetap angka itu harus diapreasiasi, bahwa ada kecenderungan perbaikan dalam upaya pemberantasan korupsi.

 

diskusi kebangsaan bersama deny indrayana

Dikatakannya, banyak di antara kita yang melihat tentang keberhasilan China dalam pemberantasan korupsi dengan cara menerapkan hukuman mati terhadap koruptor.“Apakah di China korupsi sedikit, tidak juga karena ada teman saya yang pernah tinggal di China ternyat pelaku korupsi yang dihukum mati itu adalah lawan politik penguasa,” papar Danny.
Ketua Umum LDII Prof Dr Abdul Syam bahwa kita agar tetap optimis dalam membangun bangsa, kita agar banyak mengeluh. “Kita harus mengakui adanya perbaikan atau kemajuan yang telah dicapai pemerintah sekarang tetap harus kita mensyukuri,” kata Abdul Syam. (johara/dms)

Leave your comments

Post comment as a guest

0
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.

Alamat Surat

DPP LDII
Jl. Tentara Pelajar No. 28
Patal Senayan 12210
Jakarta Selatan
Telp. 021-57992547, 0811 860 4544
Fax 021-57992950

dpw-se-indonesia

Informasi resmi dari DPP LDII melalui internet hanya disampaikan dari website resmi LDII - www.ldii.or.id. Informasi di media lain seperti wikipedia, blog, dll, yang menggunakan nama LDII belum tentu merupakan tulisan pengurus LDII maupun warga LDII.

GABUNG MAILINGLIST LDII